Alergi Susu dan / atau Intoleransi Protein Susu pada Bayi: Cara Membantu Bayi

Berikan susu sapi kepada bayi dan dia akan tumbuh sehat dan kuat. Benar atau salah ?? Ini pertanyaan yang bagus. Manusia adalah satu-satunya mamalia di planet ini yang tetap mengonsumsi susu setelah disapih dari induknya. Selanjutnya, manusia mengonsumsi produk susu yang berasal dari mamalia lain seperti sapi dan kambing. Ini adalah bahan untuk dipikirkan. Sebagai orang tua, bagaimana cara mengetahui bayi Anda mengalami alergi susu dan / atau intoleransi protein susu serta cara membantunya. Artikel ini akan menjawab pertanyaan Anda.

Banyak bayi dan orang dewasa yang alergi susu sapi. Berikut beberapa statistiknya:

-Di tahun 2007, terdapat 3 juta anak di bawah usia 18 tahun yang mengalami alergi makanan atau pencernaan dalam 12 bulan terakhir. 1
Alergi makanan pada anak di bawah usia 18 tahun meningkat sebesar 18% dari tahun 1997 sampai 2007. 1
-Sekitar 3 juta anak di AS memiliki alergi makanan. Satu dari 17 anak di bawah usia 3 tahun mengalami alergi makanan.
Alergi susu adalah alergi makanan yang paling umum selama masa kanak-kanak, mempengaruhi 2,5% anak-anak di bawah usia 3 tahun di A.S. 2 Kecenderungannya adalah: seiring bertambahnya usia anak, kejadian alergi susu berkurang.

Statistik berbicara sendiri. Orang tua harus mewaspadai makanan yang menyehatkan anak.

Alergi susu adalah masalah yang lebih serius daripada intoleransi protein susu. Alergi susu adalah alergi makanan. Ini mempengaruhi sistem yang berbeda: pernapasan, pencernaan dan dermatologis. Dengan sistem pernapasan, gejala yang paling umum pada bayi adalah: sinusitis, bronkitis, pneumonia, dan bahkan otitis. Sistem pencernaan lebih banyak berhubungan dengan nyeri kolik, refluks, dan gas. Untuk sistem dermatologis, bayi Anda bisa mengalami eksim dan ruam kulit. Dengan alergi susu yang parah, gangguan klinis menjadi lebih buruk: reaksi anafilaksis, dermatitis parah, esofagitis, dan sembelit. Intoleransi protein susu menghasilkan serangkaian gejala yang sangat mirip dengan gejala alergi susu. Ini bisa termasuk darah dan / atau lendir di tinja. Perawatan untuk intoleransi protein susu sama dengan alergi susu.

Cara terbaik untuk membantu bayi itu sederhana. Jika Anda menyusui bayi Anda, Anda dapat menghentikan semua produk susu termasuk keju dan yoghurt setidaknya selama 1 minggu. Anda akan melihat peningkatan besar pada gejala yang berbeda pada anak Anda jika ia memiliki alergi susu. Jika bayi Anda terus mengalami ketidaknyamanan, idenya adalah berhenti makan daging sapi setidaknya selama seminggu lagi. Seperti yang kita lihat sebelumnya, anak dapat memiliki protein intoleransi susu dan itu adalah protein dari susu dan daging.
Jika bayi Anda diberi susu formula, ada formula hipoalergenik di pasaran yang memiliki protein terhidrolisis dan mudah dicerna.

Ada berbagai pengganti produk susu:

-Nasi susu
-Susu gandum
-Susu almon
-Santan
-Susu kedelai
Susu kambing

Beberapa anak dan orang dewasa mungkin memiliki alergi terhadap kedelai dan / atau produk kambing. Waspadai reaksi bayi Anda. Anda harus membaca bahan-bahan pada berbagai produk yang Anda beli. Susu sapi merupakan sumber kalsium yang sangat baik. Selain itu, sayuran hijau (brokoli, bayam, lada hijau …) dan salmon adalah pengganti yang luar biasa.

Hidup sehat mungkin dan mudah tanpa produk sapi atau kambing. Untuk diet khusus, tanyakan pada ahli gizi.

1- (Branum AM, Lukacs SL. Alergi makanan di antara anak-anak A.S.: Tren prevalensi dan rawat inap. Data singkat NCHS, no 10. Hyattsville, MD: Pusat Statistik Kesehatan Nasional. 2008.)

2- (Sicherer SH, Sampson HA. Alergi makanan. J Alergi Clin Immunol 2006; 117: S470-5.)

Melanie Desjarlais adalah fisioterapis lulusan Universitas Montreal (1995), dan ahli osteopati, lulus dari Collège d’Études Ostéopathiques de Montréal (2003). Dia telah bekerja dan menjabat sebagai fisioterapis di departemen pediatrik di Centre Hospitalier Universitaire de Sherbrooke (CHUS) di Quebec, Kanada. Selama 10 tahun terakhir, dia memiliki bisnis sendiri sebagai fisioterapis-ahli osteopati. Dia bertemu dan melayani bayi, anak-anak dan orang tua setiap hari.

Melanie desjarlais adalah anggota aktif dari Professional Order of Physiotherapy of Quebec (OPPQ) dan dari Osteopathes’s Association of Québec (ADOQ). Dia adalah seorang pengusaha, penulis, dan pencinta bayi. Misinya dalam hidup adalah untuk memberdayakan bayi, anak-anak dan wanita menuju kebebasan, kesehatan, kegembiraan dan kedamaian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *