Apa Manfaat HAKI Itu?

kekayaan intelektual dibagi menjadi sembilan bidang yang harus diperiksa oleh pengacara kekayaan intelektual: paten, kontrak dengan kontraktor independen, kontrak kerja, merek dagang, lisensi, rahasia dagang, hak cipta termasuk buku pedoman organisasi, pelatihan, dan penemuan. Setiap area memiliki persyaratannya sendiri yang harus dipantau melalui audit.

Pengacara harus terlebih dahulu memberi tahu semua orang yang mungkin terlibat bahwa audit akan dilakukan. Dia kemudian mewawancarai orang-orang teknis, hukum, manajerial, dan sumber daya manusia untuk mengumpulkan informasi tentang “… lisensi, laporan haki penelitian dan pengembangan, kerahasiaan karyawan dan kontraktor dan perjanjian penugasan, dan pernyataan pengungkapan penemuan karyawan.” Berdasarkan informasi yang diperoleh, dia kemudian mendokumentasikan status kekayaan intelektual organisasi.

Penemuan

Penemuan adalah langkah pertama dalam pengembangan kekayaan intelektual yang berpotensi sangat berharga. Pengacara yang melakukan audit harus menentukan apakah organisasi bahkan mengetahui semua aktivitas inventif yang dilakukan di dalam dindingnya. Apakah organisasi “memanen” penemuannya (yaitu, memerlukan pengungkapan penemuan dan meninjau penemuan yang diungkapkan untuk dapat dipatenkan)? Apakah ada program insentif penemu? Apakah organisasi memantau aktivitas inventif karyawannya dengan cara lain, seperti meminta penasihat internal “mengelola dengan berkelok-kelok”, yaitu berjalan melalui laboratorium dan ruang kerja lain dari calon penemu dan berbicara dengan mereka? Pengacara yang melakukan audit kekayaan intelektual harus mengidentifikasi setiap kelemahan dalam “pemanenan” organisasi

Paten

Setelah penemuan diungkapkan, organisasi harus menentukan apakah akan memperoleh paten atas penemuan tersebut, dan di negara atau negara mana paten akan paling berharga bagi organisasi. Untuk memperoleh perlindungan paten, organisasi harus mewaspadai inovasi baru yang terjadi dalam proses penelitian dan pengembangan.
Undang-undang tersebut menetapkan bahwa suatu invensi harus dari materi pokok yang dapat dipatenkan, asli, baru dan tidak jelas agar memenuhi syarat untuk perlindungan paten. “Materi yang dapat dipatenkan” didefinisikan dalam kode sebagai “proses, mesin, manufaktur, dan komposisi materi.”
Pengacara menentukan apakah staf R&D organisasi menyimpan catatan yang tepat tentang perkembangan baru yang ditinjau dan disaksikan secara berkala dan berkala, dengan demikian memberikan dokumentasi untuk penentuan paten, dan apakah organisasi mematuhi batas waktu menurut undang-undang untuk mematenkan penemuan baru. Jika, misalnya, invensi dipublikasikan lebih dari satu tahun sebelum organisasi mengajukan permohonan paten, maka organisasi dilarang memperoleh paten atas invensi tersebut.

Pengacara juga memeriksa perlakuan organisasi terhadap hak paten orang lain: apakah organisasi memantau dirinya sendiri berdasarkan paten orang lain untuk mengurangi potensi aktivitas yang melanggar? Apakah organisasi secara rutin mencari opini paten ketika ada potensi untuk melanggar paten orang lain sebelum mereka memulai aktivitas yang berpotensi melanggar?

Kontrak secara Umum

Setiap kontrak yang disepakati oleh organisasi terkait dengan modal intelektualnya harus mengandung banyak elemen, dan bagian dari setiap kontrak harus dinegosiasikan secara individual.

Kontrak, bagaimanapun, diekspresikan dalam bahasa, dan bahasa secara inheren rentan terhadap ketidakpastian dalam penafsirannya, terutama dalam kasus di mana penyusun kontrak memiliki sedikit atau tidak ada bagian dalam negosiasi perjanjian. Tugas konseptor adalah “… mencatat dengan tepat transaksi yang ingin dilakukan para pihak.” Namun, probabilitas untuk mencapai kepastian absolut dalam menyusun kesepakatan apa pun pada dasarnya adalah nol; itu tidak bisa dilakukan. Definisi istilah dalam kontrak selalu menggunakan istilah yang tidak ditentukan, dan istilah yang tidak ditentukan tersebut seringkali tidak dapat didefinisikan. Oleh karena itu, bahkan dalam skenario terbaik di mana kontrak berisi definisi untuk semua istilahnya, para pihak masih harus melihat ke hakim untuk membaca kontrak, dan kemudian harus menafsirkan bacaan hakim, dan hakim tidak dapat mempertimbangkan semua bukti seputar kontrak berdasarkan aturan bukti pembebasan bersyarat. Bahkan kontrak yang tepat pun sangat tidak tepat.
Namun, bahkan di bawah aturan bukti parol, “[sebuah] perselisihan atas [sebuah] dugaan percakapan yang menghasilkan lisensi lisan [tidak dapat ditawarkan menjadi bukti di bawah aturan bukti parol tetapi] dapat diselesaikan dengan bukti kinerja parsial … . Tidak adanya fakta rumit lainnya atau penerapan Statute of Frauds, pengadilan dapat menyimpulkan dari kinerja parsial tersebut ruang lingkup lisensi, … pertimbangan, … dan istilah …. ”
Pengacara audit dapat memeriksa perjanjian lisensi dan aliansi strategis antara klien dan organisasi lain untuk memastikan bahwa perjanjian tersebut mencakup kerahasiaan perdagangan untuk klien, dengan tepat melisensikan merek dagang atau paten apa pun, dan untuk keuntungan klien (atau setidaknya tidak merugikan klien).

Kontrak Kerja

Kontraktor Independen

Menurut definisi, kontraktor independen menimbulkan konflik untuk melindungi aset intelektual organisasi. Kontraktor independen umumnya ahli di bidang tertentu, dan mereka memasarkan keahlian mereka ke banyak organisasi. Jika satu (atau lebih) dari organisasi tersebut memiliki modal intelektual dalam sesuatu yang diberikan oleh kontraktor independen kepada mereka, kontraktor tidak boleh memberikan modal intelektual yang sama kepada organisasi lain, terutama organisasi pesaing. Namun, pakar tersebut masih perlu mencari nafkah, dan dia melakukannya dengan memasarkan keahliannya.
Konflik ini diselesaikan paling baik dengan memiliki kontrak yang jelas dengan kontraktor independen sejak awal pengaturan bisnis, menentukan siapa yang memiliki produk pekerjaan ahli, dan siapa yang memiliki catatan dan ide kontraktor yang didapat selama kontraktor bekerja untuk organisasi.

Salah satu cara untuk menyelesaikan konflik tersebut adalah kontraktor dan organisasi menyetujui hak toko untuk organisasi, di mana kontraktor memiliki modal intelektual, tetapi organisasi tersebut memiliki lisensi bebas royalti karenanya selama masa pakai informasi. Ini sangat ramah kontraktor karena memungkinkan kontraktor untuk secara bebas memasarkan informasi ke organisasi lain yang mungkin dia kontrak dengannya, tetapi organisasi dapat menderita dari pengaturan ini karena tidak dapat menyimpan informasi yang dikembangkan kontraktor sebagai rahasia dagang (jika kontraktor memberikan penemuan apa pun maka organisasi tentu saja dapat memegang paten itu), dan oleh karena itu tidak dapat mengkomersialkan produk apa pun yang diperoleh dari informasi tersebut dengan benar.

Cara lain untuk menyelesaikan konflik adalah dengan “melempar koin” dan memberi organisasi kepemilikan penuh atas modal intelektual yang dikembangkan kontraktor tetapi mengizinkan kontraktor mengakses semua informasi non-rahasia dagang yang dia kembangkan untuk organisasi. Ini sangat bagus untuk organisasi, tetapi mungkin menolak kontraktor beberapa atau semua bidang keahliannya untuk memasarkan ke klien potensial lainnya.

Ada banyak cara untuk menyelesaikan konflik yang tampak antara organisasi dan kontraktor independen ini. Pembelian informasi secara langsung, royalti untuk akses ke informasi, hibah, perjanjian yang berubah seiring waktu, sublisensi, penugasan, lisensi penggunaan semuanya dapat digunakan secara individu atau dalam kombinasi untuk mencapai kesepakatan yang saling memuaskan antara para pihak.

Jelasnya, setiap kontrak dengan masing-masing kontraktor independen perlu dinegosiasikan secara individual. Kontrak akan didasarkan pada kebutuhan masing-masing pihak pada saat dan di masa mendatang, dan kebutuhan ini berubah seiring dengan berjalannya waktu.

 

Perjanjian Karyawan antara organisasi dan karyawannya digunakan secara rutin untuk melindungi aset kekayaan intelektual organisasi. Mereka biasanya mencakup rahasia dagang, penemuan, dan karya kepenulisan organisasi, dan umumnya ditandatangani pada pintu masuk karyawan ke organisasi dan keluar dari organisasi.
Kontrak kerja adalah bagian dari kekayaan intelektual organisasi; mereka menjelaskan perlindungan aset intelektual organisasi selama dan setelah masa jabatan karyawan. Setiap organisasi harus berhati-hati dalam menanyakan setiap karyawan dalam wawancara masuk apakah dia menandatangani perjanjian kerahasiaan dengan perusahaan sebelumnya yang akan dilanggar oleh perjanjian kerja organisasi saat ini; jika dia melakukannya, pemberi kerja saat ini harus mengubah perjanjian karyawan tersebut agar tidak melanggar perjanjian sebelumnya.

Beberapa perjanjian kerja mencakup semua rahasia dagang, penemuan, dan karya cipta, baik terkait dengan pekerjaan yang dilakukan oleh karyawan tersebut atau tidak; yang lain hanya mencakup pekerjaan yang dibuat khusus untuk organisasi saat bekerja di sana; yang lain lagi mencakup pekerjaan yang dibuat oleh karyawan untuk organisasi dan pekerjaan yang akan bersaing secara langsung atau tidak langsung dengan tujuan organisasi.

Contoh terakhir di atas mungkin merupakan paradigma yang paling umum digunakan. Yang pertama (semua penemuan rahasia dagang dan karya penulis saat digunakan) terlalu luas; Misalnya, jenis perjanjian ini dapat memberikan waralaba HARRY POTTER (TM) yang berharga kepada pemberi kerja jika penulis JK Rowling menandatanganinya saat menulis novel, terlepas dari apakah pemberi kerja memberikan kontribusi atau tidak (seperti waktu, peralatan, dukungan artistik, dll. .) ke pekerjaan. Hal ini, tentu saja, akan menyebabkan pengayaan pemberi kerja atas biaya karyawan, yang bukan merupakan hasil yang adil bagi karyawan tersebut. Yang kedua (hanya pekerjaan yang secara khusus dibuat untuk organisasi saat digunakan di organisasi) tidak cukup luas untuk melindungi organisasi dengan benar; seorang karyawan yang hanya harus melindungi organisasi ‘ Kekayaan intelektual saat dipekerjakan oleh organisasi bebas untuk meninggalkan dan menggunakan kekayaan intelektual yang dia kembangkan untuk organisasi untuk pemberi kerja berikutnya, mungkin pesaing. Contoh terakhir (karya yang dibuat untuk organisasi dan karya yang akan bersaing dengan tujuan organisasi) umumnya menghindari penugasan karyawan di luar jam kerja tanpa berkompetisi tetapi berpotensi pekerjaan berharga untuk pemberi kerja, sambil melindungi rahasia dagang dan modal intelektual lainnya dari organisasi. . Oleh karena itu, kemungkinan besar akan menguntungkan baik bagi pemberi kerja maupun karyawan. Contoh terakhir (karya yang dibuat untuk organisasi dan karya yang akan bersaing dengan tujuan organisasi) umumnya menghindari penugasan karyawan di luar jam kerja tanpa berkompetisi tetapi berpotensi pekerjaan berharga untuk pemberi kerja, sambil melindungi rahasia dagang dan modal intelektual lainnya dari organisasi. . Oleh karena itu, kemungkinan besar akan menguntungkan baik bagi pemberi kerja maupun karyawan. Contoh terakhir (karya yang dibuat untuk organisasi dan karya yang akan bersaing dengan tujuan organisasi) umumnya menghindari penugasan karyawan di luar jam kerja tanpa berkompetisi tetapi berpotensi pekerjaan berharga untuk pemberi kerja, sambil melindungi rahasia dagang dan modal intelektual lainnya dari organisasi. . Oleh karena itu, kemungkinan besar akan menguntungkan baik bagi pemberi kerja maupun karyawan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *