Bagaimana Cara Kerja Hidroponik?

Tukang kebun rumah di mana-mana sedang mengikuti tren terbaru yang disebut hidroponik, tetapi bagaimana cara kerja hidroponik? Ini jauh lebih sederhana daripada yang mungkin Anda pikirkan, setelah Anda melihat dasar-dasarnya. Bagi pemula di bidang hidroponik, ini mungkin terlihat cukup menakutkan dan ilmiah, tetapi kenyataannya tidak serumit itu.

Ingat, tanaman membutuhkan tiga hal untuk tumbuh subur: air, nutrisi, dan sinar matahari. Hidroponik hanyalah cara yang lebih mudah untuk memasok ketiga hal ini tanpa membutuhkan tanah. Cara berkebun ini memiliki dua manfaat utama: ruang yang dibutuhkan lebih kecil dan penggunaan air lebih sedikit. Karena tanah tidak diperlukan untuk menampung tanaman, ruang yang dihemat dan air yang biasanya “diserap” oleh tanah tidak dibuang, sehingga membutuhkan lebih sedikit air secara keseluruhan.

Artinya hidroponik dapat digunakan untuk menanam tanaman hampir di mana saja, selama ketiga hal tersebut dapat dipasok. Jadi jeruk bisa ditanam di Kutub Utara dan tomat bisa ditanam di lemari. Inilah alasan utama mengapa banyak ilmuwan tertarik pada hidroponik.

Lantas, bagaimana cara kerja hidroponik?

Pernahkah Anda menanam alfalfa atau kecambah lainnya, bahkan pada Chia Pet saat kecil? Jika iya, Anda sudah menanam tanaman dengan menggunakan hidroponik. Itulah bentuk paling dasar dari pertumbuhan hidroponik. Menanam tanaman dengan cara demikian disebut irigasi Ebb and Flow atau Banjir dan Tiriskan: air / nutrisi dimasukkan secara berkala dan kemudian dikeringkan lagi untuk membuang limbah.

Di taman hidroponik yang lebih kompleks (dan berskala lebih besar), sistem yang sama ini dapat digunakan dengan basis nutrisi yang diencerkan dalam air (kecambah memiliki nutrisi sebagai bagian dari polong biji, tidak seperti kebanyakan tanaman lain). Larutan ini dikirim ke akar tanaman baik secara terus menerus maupun secara berkala.

Dua jenis sistem digunakan untuk menahan tanaman dan mengedarkan larutan di sekitarnya: kultur larutan dan kultur medium. Keduanya kira-kira sama dengan satu pengecualian. Dalam kultur larutan, hanya terdapat larutan dan tanaman tersuspensi dengan akarnya dalam larutan sedangkan dalam media kultur, beberapa jenis media digunakan untuk menahan tanaman di tempatnya dan mengedarkan larutan melalui akarnya.

Pada dasarnya, ini berarti ada larutan murni atau pengganti tanah untuk larutan bergerak. Tanpa media berarti tanaman harus digantung dengan kabel, jaring, atau cara lain. Menggunakan media berarti tanaman memiliki sesuatu untuk “berakar”.

Metode solusi-satunya seringkali lebih terkontrol (sejauh solusi berjalan), tetapi berarti lebih banyak tenaga kerja per pabrik karena masing-masing harus dipasang pada tempatnya secara individual pada tali pengikat. Metode media memerlukan lebih sedikit pekerjaan per tanaman, karena metode penanaman tradisional umumnya berhasil, tetapi membutuhkan lebih banyak upaya untuk pemeliharaan karena sebagian besar jenis media perlu dibersihkan atau diganti di antara tanaman.

Untuk berkebun di rumah, metode media yang paling umum dan jenis media yang paling umum adalah wol batu, tanah liat yang mengembang, dan kerikil. Masing-masing jenis media ini memiliki kelebihan dan kekurangan yang berbeda, termasuk bobot, daya habis, dan pengaruhnya terhadap larutan nutrisi.

Larutan nutrisi yang digunakan dapat dicampur dengan tangan oleh tukang kebun atau dibeli sebagai larutan pra-campur yang hanya perlu diencerkan dalam air. Jenis kedua adalah yang paling umum, tentu saja, karena lebih mudah dan tidak membutuhkan banyak pelajaran kimia untuk menggunakannya. Solusi ini dibeli secara online, melalui pesanan pos, atau di toko berkebun setempat.

Jadi, setelah Anda siap mencoba media hidroponik, apa yang perlu Anda ketahui tentang cara kerja hidroponik? Pada dasarnya, sistem taman yang lebih besar akan dibangun dengan cara ini:

Tempat tidur taman akan dibuat dengan nampan, piring, atau bak dengan saluran pembuangan di satu ujung dan masukan untuk solusi di ujung lainnya (baik dituangkan ke dalam atau di atas tanaman). Tempat tidur kemudian diisi dengan media pilihan dan sirkulasi solusi dibangun untuk sistem rumah dalam skala yang lebih kecil, ini sering dioperasikan secara manual. Tanaman ditanam ke dalam media kemudian larutan dicampur dan ditambahkan ke dalam sistem sirkulasi. Jika sistemnya otomatis, maka pada dasarnya hanya itu yang diperlukan kecuali pengurasan berkala dan penambahan larutan dan air baru untuk mengisi kembali nutrisi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *