Larangan Huawei Dapat Membantu Dengan Kekurangan Chip Global

Saat ini ada kekurangan chip global, dan mengingat fakta bahwa apa pun yang menggunakan listrik memiliki semikonduktor di dalamnya, itu masalah besar. Namun, menurut CEO Qualcomm yang baru, Cristiano Amon, larangan Huawei dapat membantu mengatasi kekurangan itu. Karena itu akan menambah beberapa kapasitas yang sangat dibutuhkan ke Taiwan Semiconductor Manufacturing Co., atau TSMC. Berikut ulasan selengkapnya, dan jika anda ingin mengikuti terkait berita Tekno terkini dan perkembangannya, anda dapat mengikuti situs Teknoflas di website teknoflas.com.

Karena perubahan aturan ekspor AS yang terjadi pada bulan September, Huawei tidak dapat membuat desain chipsetnya diproduksi oleh pabrik pengecoran. Aturan ini pada dasarnya membuat semua pengecoran di dunia yang menggunakan teknologi AS untuk membuat semikonduktor, tidak dapat mengirimkannya ke Huawei, tanpa persetujuan dari Departemen Perdagangan. Pada dasarnya berarti bahwa Huawei tidak dapat membuat chipsetnya. Mempertimbangkan seberapa besar perusahaan Huawei, itu masalah besar untuk kapasitas di TSMC.

Huawei adalah pelanggan terbesar kedua TSMC
Seberapa besar masalah ini? Nah, Huawei adalah pelanggan TSMC terbesar kedua. Yang merupakan pengecoran kontrak terbesar di dunia. Itu membuka beberapa kapasitas yang mengesankan untuk TSMC, dan seperti yang dikatakan Amon, itu dapat membantu mengurangi kekurangan chip.

Kekurangan chip telah menjadi masalah besar selama beberapa bulan, inilah mengapa banyak produk yang dirilis tahun lalu, belum ada di rak. Arc Sonos adalah contoh yang bagus. Sejak diumumkan tahun lalu, stoknya jarang terlihat di toko mana pun, termasuk situs web Sonos sendiri.

Tapi sekarang kekurangan chip mulai mendapatkan lebih banyak perhatian karena pembuat mobil mulai mengeluh tentang kekurangan tersebut. Tanpa semikonduktor, pembuat mobil tidak dapat membuat kendaraan. Karena mereka mengandalkan semikonduktor agar kendaraan dapat bekerja.

Semikonduktor adalah otak dari produk apa pun yang menggunakan teknologi. Baik itu mobil, smartphone, bola lampu, atau bahkan tombol lampu di dinding. Jadi ini adalah komponen yang sangat populer. Dan sekarang, Presiden Biden turun tangan untuk membantu mengatasi kekurangan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *